Kisah Orang yang Amanah dan Jujur

Jumat, 12 April 2013   Tags: kisah, orang amanah, jujur   Views: 628


Dari Abu Hurairah bahwasanya Rasulullah menyebutkan seorang laki-laki dari Bani Israil yang meminta orang Bani Israil lainnya agar memberinya utang sebesar 1.000 dinar. Lalu orang yang menghutanginya berkata, "Datangkanlah beberapa saksi agar mereka menyaksikan utangmu ini."

Ia menjawab, "Cukuplah Allah sebagai saksi bagiku!" Orang itu berkata, "Datangkanlah seseorang yang menjaminmu!" Ia menjawab, "Cukuplah Allah yang menjaminku!" Orang yang akan mengutangipun lalu berkata, "Engkau benar!" 
 
Maka uang itu diberikan kepadanya (untuk dibayar) pada waktu yang telah ditentukan. Setelah lama orang yang berutang itupun berlayar untuk suatu keperluannya. Lalu ia mencari kapal yang bisa mengantarnya karena utangnya telah jatuh tempo, tetapi ia tidak mendapatkan kapal tersebut. 
 
Maka iapun kemudian mengambil sebilah kayu yang kemudian ia lubangi, dan dimasukkannya uang 1.000 dinar di dalamnya beserta surat kepada pemiliknya. Lalu ia meratakan kembali kayu tersebut dan memperbaiki letaknya.

Selanjutnya ia pergi ke laut seraya berkata, "Ya Allah, sungguh Engkau telah mengetahui bahwa aku meminjam uang kepada si fulan sebanyak 1.000 dinar. Ia meminta kepadaku seorang penjamin maka aku katakan waktu itu, 'Cukuplah Allah sebagai penjamin.' Dan ia memintaku seorang saksi, maka aku katakan juga, 'Cukuplah Allah sebagai saksi.' 
 
Kemudian iapun rela dengan uang yang aku pinjam itu. Sungguh aku telah berusaha keras mencari kapal untuk mengirimkan kepadanya uang yang telah aku pinjam karena telah tiba bagiku waktu untuk mengembalikannya, tetapi aku tidak mendapatkan kapal itu. Karena itu aku titipkan uang itu kepadaMu." 
 
Lalu ia melemparnya ke laut dan pulang. 
 
Adapun orang yang memberi utang itu, maka ia ke luar mencari kapal yang datang ke negerinya. Iapun ke luar rumah untuk melihat-lihat barangkali ada kapal yang membawa titipan uang untuknya.

Tetapi tiba-tiba ia menemukan sepotong kayu. Ia lalu mengambilnya untuk keperluan kayu bakar istrinya. Namun ketika ia membelah kayu tersebut ia mendapatkan uang berikut sepucuk surat. 
 
Selang beberapa waktu datanglah orang yang berutang sambil membawa uang 1000 dinar seraya berkata, "Demi Allah, aku terus berusaha untuk mendapatkan kapal agar bisa sampai kepadamu untuk mengantarkan uangmu, tetapi aku sama sekali tidak mendapatkan kapal sebelumnya kecuali yang aku tumpangi ini." 
 
Orang yang mengutangi berkata, "Bukankah engkau telah mengirimkan uang itu melalui sesuatu?" Ia menjawab, "Memang aku telah memberitahukan kepadamu bahwa aku tidak mendapatkan kapal sebelum yang aku tumpangi sekarang ini" 
 
Orang yang mengutanginya berkata, "Sesungguhnya Allah telah menunaikan apa yang engkau kirimkan kepadaku melalui kayu. Karena itu bawalah uang 1.000 dinarmu kembali dengan keberuntungan." [1] 
 
Pelajaran yang Dapat Dipetik: 
 
  • Diperbolehkan menentukan batasan membayar utang dan kewajiban melunasinya pada waktunya. 
  • Anjuran untuk senantiasa menyerahkan diri dan bertawakkal kepada Allah dalam segala urusan dan kondisi. 
  • Anjuran untuk berdagang. Dan bahwasanya transaksi jual beli ini sudah dikenal umat sejak dahulu. Diperbolehkan meminjam uang (berutang) untuk modal dagang jika memang ia yakin dapat membayar utangnya. 
  • Dibolehkan menceritakan kisah-kisah yang terjadi pada Bani Israil dengan maksud untuk mengambil pelajaran, nasehat dan dijadikan teladan. 
  • Diperbolehkan melakukan transaksi di laut dan berlayar dengan kapal. 
  • Anjuran untuk berperangai baik seperti: jujur, amanah, menepati janji, merasa takut kepada Allah dan merasa senantiasa berada dalam pengawasanNya. 
  • Anjuran untuk mencatat utang. 
  • Anjuran untuk mendatangkan saksi dan meminta jaminan dalam utang. 
  • Anjuran untuk menghimpun modal dagang dari berbagai arah sekalipun sedikit jumlahnya. 
  • Penetapan karamah para wali. Sebagaimana papan kayu yang berisi uang emas dapat mengapung di laut dan menuju suatu negeri sehingga diambil oleh orang yang mengutangi dan tidak jatuh ke tangan orang lain. Ini merupakan peristiwa aneh, yang terjadi bukan secara kebetulan. 
 
[Sumber: Sittuna Qishshah Rawaha an-Nabi wash Shahabah al-Kiram, Muhammad bin Hamid Abdul Wahab, Edisi Indonesia, 61 KISAH PENGANTAR TIDUR Diriwayatkan Secara Shahih dari Rasulullah dan Para Sahabat, Pustaka Darul Haq, Jakarta/alsofwah] 
comments powered by Disqus